29 December 2009


Sebuah gerakan islam ataupun Harakah Islamiyyah myakini bahawa perbezaan (differences) dalam perkara furu'iyyah (perkara cabang) dalam feqah merupakan suatu perkara yang sememangnya tidak dapat dielakkan. Atas sebab inilah maka Harakah Islamiyyah berusaha sedaya upaya untuk menyeru umat Islam agar sentiasa bersatu di atas perkara-perkara dasar iaitu perkara-perkara pokok di dalam Islam.

Di atas pendirian ini maka Imam Hassan Al-Banna telah berkata

"Kita bukanlah sebuah parti politik, sekalipun parti politik (siasah) yang berasaskan kaedah-kaedah Islam adalah intisari fikrah kita. Kita bukanlah pertubuhan kebajikan sekalipun 'amal kebajikan dan khairat adalah di antara tujuan gerakan kita yang sangat besar. Kita juga bukanlah perkumpulan riadah sekalipun riadah atau rekreasi jasadiyyah dan riadah ruhiyyah adalah di antara wasilah-wasilah yang kita amalkan.

Kita bukanlah sebuah jama'ah dalam pengertian seperti pertubuhan-pertubuhan tersebut kerana kelahiran pertubuhan tersebut adalah untuk matlamat2 tertentu dan untuk jangka waktu yang tertentu pula. Boleh jadi pertubuhan-pertubuhan berkenaan ditubuhkan semata-mata kerana ingin mengadakan persatuan dan cita-cita inginkan gelaran dan kedudukan dalam pentadbiran dan organisasi tersebut?

Tetapi perjuangan kita adalah perjuangan yang berdasarkan fikrah dan 'aqidah, nizam dan manhaj yang tidak membataskan tujuan dan matlamat hanya kepada bangsa tertentu dan kawasan atau wilayah tertentu sahaja. Perjuangan kita tidak akan berhenti dengan penyelesaian masalah tertentu malah ia akan berterusan hingga ke hari kiamat kerana Islam adalah sistem ciptaan Tuhan alam semesta ini dan manhaj RasulNya yang paling dipercayai.

Kita menyatakan kepada manusia secara tidak bermegah2 bahawa kita adalah pegikut Rasulullah S.A.W. yang menjadi pembawa panji2 Islam selepas kewafatan baginda. Kita adalah angkatan yang menjulang kembali bendera Rasulullah sebagaimana para sahabatnya. Kita akan menyiarkan dakwah baginda sebagaimana yang telah disiarkan oleh mereka. Kita akan memelihara kandungan kitab suci Al-Quran sebagaimana para sahabat telah memeliharanya. Kita adalah pembawa berita gembira melalui dakwah baginda sebagaimana para sahabat telah melakukannya dan ia akan menjadi rahmat seluruh alam. Anda pasti akan dapat mengetahui perkhabarannya dalam sedikit masa lagi".....

Posted on Tuesday, December 29, 2009 by Zul Rasyied

No comments


Singgah di tepi muara,
Hajatnya nak memetik buah ara,
Assalamualaikum ditutur pembuka kata,
Apa khabar wahai sahabat pandai bicara...

Sepatutnya coretan ini telah lama saya lakarkan di ruangan blog saya ini, namun di sebabkan beberapa faktor kekangan masa (beralasan lagi..heheh), menyebabkan saya kelewatan mengpostkan(bahasa rojak, don't try this at home) tulisan ini.

Diharapkan masih belum terlewat untuk saya ucapkan Selamat Tahun Baru Hijrah pada saudara-saudari seiman seaqidah saya sekalian, moga Allah S.W.T memberikan kita lebih keberkatan di permulaan tahun ini iaitu 1431 Hijrah. Moga2 doa awal tahun yang kita baca ketika masuknya tahun baru islam diterima dan seterusnya dimakbulkan Allah S.W.T.. Moga2 tahun ini menjadi tahun bagi kita semua melakukan satu anjakan paradigma dari yang kurang baik kepada perkara yang baik dan dari perkara yang baik kepada yang lebih baik, InsyaAllah.
Ayuh muslimin dan muslimat sekalian kita tinggalkan segala wajah yang layu, kita tinggalkan segala bicara pilu, kita kuburkan gerak langkah yang lesu, ayuh bangkitlah kembali menjulang Al-Quran dan As-Sunnah, menjulang dan memperjuangkan Islam yang tercinta agar terbina kembali tamadun Islam yang agung, agar terpahat kembali KHILAFAH ISLAMIYYAH, yang ditinggalkan oleh Penunjuk Jalan Kebahagiaan, Rasulullah S.A.W.. Ingatlah, kita bukan memulakan perjuangan, tetapi kita adalah rantai2 yang menyambung perjuangan mereka yang terdahulu.

Hijratul Rasul merupakan suatu pembangunan modal insan yang telah dilakukan oleh Rasulullah S.A.W. lebih kurang 1431 tahun yang lalu. Aspek utamanya adalah untuk membangunkan manusia ke arah jejak perubahan yang berasaskan risalah tauhid yang agung. Sasaran utama baginda adalah makhluk yang berglar INSAN. Berlakunya perubahan dalam diri setiap Insan adalah syarat utama bagi berubahnya perkara2 yang lain. Di sebabkan perkara inilah Rasulullah membangunkan manusia terlebih dahulu di Makkah sebelum berhijrah selama lebih kurang 13 Tahun lamanya bagi membolehkan manusia yang menggabungkan dirinya dengan agama agung ini sentiasa istiqamah dengan satu perjuangan yang pastinya teramat panjang dan sukar perjalanannya. Sentiasa dipenuhi dengan lingkaran onak dan duri. Hasilnya terbukti apabila terbinanya suatu Tamadun Agung, iaitu Tamadun Islam. Tamadun Islam menjadi suatu rolemodel yang terbaik kerana meletakkan akhlak sebagai asas qudwahnya, keseimbangan di antara duniawi dan ukhrawi.

Membuat kajian terhadap hijrah rasul agung dan mengimbau kembali kenangan silam tidak akan menjadikan kita tergamam dan bodoh. Sebaliknya ia memberikan kita suatu pengajaran agar kita tidak melakukan dan mengulang kesilapan yang sama dua kali. Masuk lubang sama dua kali. Hijratul Rasul mengajar kita agar sentiasa melakukan perubahan sistem kepercayaan dan sistem hidup yang lebih fitrah sifatnya.

Wallahu'alam..

Posted on Tuesday, December 29, 2009 by Zul Rasyied

No comments

12 December 2009

Semua akan dikehendaki hadir tanpa sebarang pengecualian (Wajib)

KEKOSONGAN JAWATAN:
a. Ahli Syurga Dari Awal.
b. Ahli Neraka Dari Awal.
c. Ahli Neraka Sementara Kemudian Akan Dilantik Jadi Ahli Syurga.

EMPAT GANJARAN LUMAYAN (khas untuk jawatan a):
1. Nikmat kubur.
2. Perlindungan di Padang Mahsyar.
3. Keselamatan Meniti Titian Sirat.
4. Syurga yang kekal abadi.

TARIKH TEMUDUGA:
Bila-bila masa secara adhoc bermula dari saat membaca iklan ini.

LOKASI TEMUDUGA:
Di dalam kubur (alam barzakh).


KELAYAKAN:
Anda tidak perlu bawa siji-sijil.
Anda tidak perlu bawa pingat.
Anda tidak perlu bawa wang atau harta (yg banyak).
Anda tidak perlu berparas rupa yg cantik, hensem atau berbadan tegap atau seksi.
Sila bawa dokumen asal Iman dan Amal.

PANEL/PENEMUDUGA:
Mungkar dan Nakir.

ENAM SOALAN BOCOR:
1.Siapa Tuhan anda?
2.Apa Agama anda?
3.Siapa Nabi anda?
4.Apa Kitab anda?
5.Di mana Kiblat anda?
6.Siapa Saudara anda?



CARA MEMOHON:
Anda cuma perlu menunggu penjemput yang berkaliber untuk menjemput anda. Ia akan menjemput anda pada bila-bila masa saja (mungkin sekejap lagi). Ia akan berlembut kepada orang-orang tertentu dan akan bengis kepada orang-orang tertentu. Ia diberi nama Izrail.

TIPS UNTUK BERJAYA DALAM TEMUDUGA TERTUTUP INI:

Hadis hasan yang diriwayatkan oleh Ahmad Hanbal, yang bermaksud begini:

Sabda Rasullah SAW: Sesungguhnya apabila jenazah seseorang itu diletakkan di dalam kuburnya, sesungguhnya jenazah itu mendengar suara terompah (kasut) orang-orang yang menghantarnya ke kubur pada saat mereka meninggalkan tempat itu. Jika mayat itu seorang muslim, maka solat yang dilakukannya ketika beliau masih hidup di dunia akan diletakkan di kepalanya, puasanya diletakkan di sebelah kanannya, zakatnya diletakkan di sebelah kirinya dan amalan kebajikan daripada! sedekah, silaturrahim, perkara kebajikan dan ihsan diletakkan di hujung dua kakinya. Ia akan didatangi malaikat dari aras kepala, maka solat itu berkata kepada malaikat: dari arasku tidak ada jalan masuk. Kemudian malaikat berpindah ke sebelah kanan, maka puasa berkata kepadanya: dari arasku tidak ada jalan masuk. Kemudian malaikat berpindah ke sebelah kiri, maka zakat berkata kepadanya: dari arasku tidak ada jalan masuk. Kemudian di datangi dari arah kedua hujung kakinya dan berkatalah amal-kebajikan: dibahagianku tidak ada jalan masuk. Maka malaikat berkata kepadanya: Duduklah kamu. Kepadanya (mayat) diperlihatkan matahari yang sudah mula terbenam, lalu malaikat bertanya kepada mayat itu: Apakah pandangan kamu tentang seorang laki-laki(muhammad) yang kamu dahulu sentiasa bercakap tentangnya; dan bagaimana penyaksian kamu kepadanya? Maka berkata mayat itu: Tinggalkan aku sebentar, aku hendak sembahyang. Maka berkata malaikat: Sesungguhnya engkau akan mengerjakan solat (boleh saja solat) tetapi jawab dahulu apa yang kami tanya ini. Apakah pandangan kamu tentang seorang laki-laki (Muhammad) yang kamu dahulu sentiasa bercakap tentangnya; dan bagaimana penyaksian kamu kepadanya? Maka berkata mayat itu: Laki-laki itu ialah Nabi Muhammad saw dan aku naik saksi bahawa nabi Muhammad saw itu ialah pesuruh Allah yang membawa kebenaran daripada Allah Subhanahu Wata'ala. Maka malaikat berkata kepada mayat itu: Demikianlah kamu dihidupkan dan begitu juga kamu dimatikan dan dengan demikian juga kamu dibangkitkan semula di akhirat insya'Allah. Kemudian dibuka baginya satu pintu syurga, maka dikata padanya itulah tempat kamu dan itulah janji Allah bagi kamu dan kamu akan berada di dalamnya. Maka bertambahlah gembira mayat itu. Kemudian dilapangkan kuburnya seluas 70 hasta dan disinari cahaya baginya"

Nampaknya pertahanan kita perlu kuat dari semua aras (kepala, kanan, kiri dan hujung kaki).! Macam mana nak kuat?? Itulah persoalan yang perlu kita selesaikan..

Posted on Saturday, December 12, 2009 by Zul Rasyied

No comments

09 December 2009


“Segala pujian bagi Allah yang menyempurnakan kejadianku dan mencantikkan dan memuliakan rupaku, kemudian memperelokkannya dan menjadikan aku orang Islam.”

Begitulah lebih kurang doa yang senantiasa kita baca setiap kali kita menghadap benda(item) yang boleh memantulkan (reflect) imej kita kembali. Dalam aku termenung sendirian(entahlah dan berapa kali termenung..banyak dah kot..hehe)..teringat aku akan kisah cermin yang aku dan beberapa orang sahabatku omongkan..di bhagian beranda masjid atas kerusi kayu..mulanya hanyalah perbualan kosong..namun setelah beberapa ketika kami mula berbincang tentang soal hati..bukan soalnya siapa dalam hati..tetapi pergolakan jiwa yang sentiasa berlaku..kadang-kadang si malaikat yang menang dan kadang-kadang malaikat yang kalah, tewas jatuh tersungkur menyembah lantai hati…lawannya sudah tentulah si bangsat syaitan laknatullah yang dihumban ke dunia taktala di suruh Allah Azzawajalla sujud pada Adam a.s. dia engkar..pergolakan ini sentiasa berlaku sehinggalah hari kiamat kelak..berperang antara yang haq dan batil…

Waktu perbualan kami selepas Isyak hari apa dah tak ingat…namun banyak yang kami bincangkan..perbualan kami banyak tertumpu bagaimana nak membaiki hati(qalbu), uslub dalam membaiki hati supaya kembali bersih…

Dari Abu Hurairah R.A, Rasulullah SAW bersabda : “Manusia, dua matanya itu pemberi petunjuk. Kedua telinganya itu corong. Lidahnya itu juru bahasa, Kedua tangannya itu sayap. Kedua kakinya itu pos. Dan hatinya itu raja. Apabila raja itu baik, nescaya baiklah tentera-tenteranya”. [HR Abu Na'im dan Thabrani].

Rasulullah SAW bersabda, “Sesungguhnya Allah tidak memandang kepada tubuh kamu dan tidak pula kepada rupa kamu, tetapi Dia memandang kepada HATI kalian”. [HR Muslim]

Cermin ini jika diteliti kegunaannya sangat banyak sehingga ianya boleh kita gunakan untuk dianalogikan sebagai hati kita..hati kita ini ibarat satu cermin yang bersih kemudian kita ambil satu marker pen hitam..Kita cuba titikkan satu titik..setiap hari ataupun setiap kali kita melalui kawasan cermin tersebut atau sesiapa sahaja yang melalui kawasan cermin tersebut titikkan satu titik hitam dengan menggunakan marker pen tadi. Pada suatu hari pastinya titik hitam itu akan memenuhi ruangan cermin itu…dan apabila ianya cuba dipadamkan pastilah ianya tidak secantik atau sebersih cermin yang pada awalnya begitu bersih…pasti akan ada tertinggal sedikit dari tompokan kesan hitam itu tadi…

Satu lagi kisah yang boleh kita ambil pengajaran dimana ada seorang bapa yang alim…anaknya pula sentiasa melakukan maksiat...lalu pada suatu hari si bapa ini memanggil anaknya dan berkata “Wahai anakku aku sudah tidak tahan melihat engkau melakukan maksiat, mulai hari ini apabila setiap kali kau melakukan maksiat aku akan pakukan satu paku pada tiang utama rumah ini dan apabila kau bertaubat aku akan buangkan satu paku bagi setiap kali taubat yang engkau lakukan”..Anaknya mengangguk tanda persetujuan..lalu apabila setiap kali anaknya melakukan maksiat ayahnya memakukan satu paku pada tiang utama rumah tersebut…hari demi hari berlalu anaknya masih lagi melakukan maksiat..dan setiap kali itu jugalah si bapa memakukan paku-paku tersebut..sehinggalah pada suatu hari sudah tiada tempat untuk si bapa memaku paku tersebut..lalu apabila si anak sedar akan kejadian tersebut dia menangis kerana sudah terlalu banyak maksiat yang dilakukannya sehingga sudah tiada tempat untuk bapanya memaku paku tersebut..terbayanglah si anak tadi akan begitu kotor hatinya sehingga sudah tiada tempat atau ruangan untuk titik hitam membiak di dalam hatinya..lalu bertaubatlah si anak tadi sehingga terbuang ke semua paku tersebut..kemudian apabila si anak melihat kembali tiang tersebut, semakin kuat tangisannya..Lalu si ayah bertanya “mengapakah kamu masih menangis bukankah kamu sudah bertaubat di atas dosamu itu”..lalu si anak menjawab “aku menangis kerana walaupun semua paku tersebut sudang dibuang tetapi kesan paku tersebut masih ada dan sudah tidak seperti asalnya ”…

Wallahua’alam…

Posted on Wednesday, December 09, 2009 by Zul Rasyied

No comments

26 November 2009

Ketika mana bermulanya saat kita bangun dari tidur, maka bermulalah hari baru dalam kita meneruskan perjalanan kita menuju Allah S.W.T.. Semakin lama kehidupan kita maka semakin dekat jugalah hari kita bertemuNYA Yang Esa. Itulah hipotesis yang boleh dibuat...Namun dalam kita melangkah pastinya ada hari-hari yang mana kita tergelincir dari jalan kebenaran..pastinnya ada hari yang kita lalai..mana mungkin setiap hari iman kita berada pada klimaksnya..jika itu yang terjadi bukan manusia namanya..di namakan kita manusia kerana kita ini sentiasa melakukan kesilapan, sentiasa lupa, sentiasa leka dan alpa...Teringat aku akan kisah seorang wali Allah Yang Agung, Ibrahim Bin Adham..

Suatu hari ada seorang lelaki yang menemui Ibrahim bin Adham. Dia berkata, "Wahai Aba Ishak! Selama ini aku gemar bermaksiat. Tolong berikan aku nasihat."
Setelah mendengar perkataan tersebut Ibrahim berkata, "Jika kamu mahu menerima lima syarat dan mampu melaksanakannya, maka boleh kamu melakukan maksiat."
Lelaki itu dengan tidak sabar-sabar bertanya, "Apakah syarat-syarat itu, wahai Aba Ishak?"
Ibrahim bin Adham berkata, "Syarat pertama, jika kamu bermaksiat kepada Allah, jangan memakan rezekinya."
Mendengar itu dia mengenyitkan kening seraya berkata, "Dari mana aku mahu makan? Bukankah semua yang ada di bumi ini rezeki Allah?"
"Ya!" tegas Ibrahim bin Adham. "Kalau kamu sudah memahaminya, masih mampukah memakan rezekinya, sedangkan kamu selalu berkeinginan melanggar laranganNya?"
"Yang kedua," kata Ibrahim, "Kalau mahu bermaksiat, jangan tinggal di bumiNya!"

Syarat ini membuat lelaki itu terkejut setengah mati. Ibrahim kembali berkata kepadanya, "Wahai Abdullah, fikirkanlah, apakah kamu layak memakan rezekiNya dan tinggal di bumiNya, sedangkan kamu melanggar segala laranganNya?"
"Ya! Anda benar." kata lelaki itu.
Dia kemudian menanyakan syarat yang ketiga. Ibrahim menjawab, "Kalau kamu masih mahu bermaksiat, carilah tempat tersembunyi yang tidak dapat terlihat olehNya!"
Lelaki itu kembali terperanjat dan berkata, "Wahai Ibrahim, ini nasihat macam mana? Mana mungkin Allah tidak melihat kita?"
"Ya, kalau memang yakin demikian, apakah kamu masih berkeinginan melakukan maksiat?" kata Ibrahim.
Lelaki itu mengangguk dan meminta syarat yang keempat. Ibrahim melanjutkan, "Kalau malaikat maut datang hendak mencabut rohmu, katakanlah kepadanya; Ketepikan kematianku dulu. Aku masih mahu bertaubat dan melakukan amal soleh."

Kemudian lelaki itu menggelengkan kepala dan segera tersedar, "Wahai Ibrahim, mana mungkin malaikat maut akan memenuhi permintaanku?"
"Wahai Abdullah, kalau kamu sudah meyakini bahawa kamu tidak boleh menunda dan mengundurkan datangnya kematianmu, lalu bagaimana engkau boleh lari dari kemurkaan Allah?"
"Baiklah, apa syarat yang kelima?"
Ibrahim pun menjawab, "Wahai Abdullah kalau malaikat Zabaniyah datang hendak mengiringmu ke api neraka di hari kiamat nanti, jangan engkau ikut bersamanya.
"Perkataan tersebut membuat lelaki itu insaf. Dia berkata, "Wahai Aba Ishak, sudah pasti malaikat itu tidak membiarkan aku menolak kehendaknya."
Dia tidak tahan lagi mendengar perkataan Ibrahim. Air matanya bercucuran. "Mulai saat ini aku bertaubat kepada Allah." katanya sambil terisak-isak.

Posted on Thursday, November 26, 2009 by Zul Rasyied

No comments

21 August 2009

بسم لله الرحمن الرحيم
الحمدلله رب العالمين والصلاة والسلام على أشرف الأنبياء والمرسلين وعلى آله وصحبه ومن تبعه باحسان الى يوم الدين , أما بعد

Dengan nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang.

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh,

Segala puji bagi Allah Yang Maha Kuasa dan Maha Mengetahui. Pencipta Yang Bijaksana Maha Pemberi dan Maha Mulia. Yang Mengurus dan Mengasihi Yang menurunkan Zikir Al-Hakim. Zikir yang menghukumi dari Al-Quran yang Agung pada utusan membawa agama yang benar dan jalan yang lurus. Rahmat dan salam semoga disampaikan bagi penutup segala Rasul dan Penunjuk jalan sinar kebahagiaan dari kesesatan yang nyata. Rasul yang dimuliakan yang diutus membawa kitab termulia, Muhammad Nabi yang Ummiy dan juga keatas ahli keluarganya pembawa hidayah serta para sahabatnya sebagai insan-insan pilihan. Semoga Allah memberi salam sebanyak-banyaknya.


Bulan Ramadhan tiba lagi. Suatu bulan yang pastinya dinanti-nantikan oleh umat Muhammad s.a.w. Bulan mulia, bulan yang penuh barakah. Betapa kita semua mengharap agar dipanjangkan umur agar sempat kita berpijak di Negara Ramadhan dan memasuki Universiti Tarbiyah yang terbaik serta memperolehi segulung ijazah Lailatul Qadr. Seterusnya, diterima masuk ke Syarikat Redha Allah. Betapa indahnya hidup jika itu yang diperolehi. Namun sebelum kita diterima ke Universiti Ramadhan pastilah kita perlu menilai diri, memuhasabah dan menghisab diri terlebih dahulu di dalam Sekolah Rendah Rejab dan seterusnya Sekolah Menengah Sya’ban. Jadikan diri kita ini bersedia untuk tidak bersedia untuk ditarbiyah.

Saudara-saudari seiman seaqidah yang berbahagia,

Betapa hidup ini hanya sekejap. Hidup ini hanya sekelip mata, singgah sejenak, kita pun pergi. Pergi dan tidak kembali lagi. Sesiapa yang menghisab dirinya sebelum dihisab maka akan diringankan hisabnya di akhirat kelak. Kemudian didatangkan jawabnya ketika disoal dan keelokan tempat kembali. Sebaliknya barangsiapa yang tidak menghisab dirinya maka berkekalanlah kedukaannya dan panjanglah penghisabannya di Hari Pembalasan. Betapa Imam Al-Ghazali telah menetapkan beberapa marhalah untuk bermuhasabah iaitu:

Marhalah Pertama : Al Musyarothoh
Pada marhalah ini kita mengenali diri bahawa diri itu adalah diri kita sendiri dan hati itu adalah hati kita. Ditangan kitalah terserah segala amalan baik dan buruk. Ketahuilah bahawa membaiki diri adalah dengan amalan yang soleh manakala kerosakan diri adalah berpunca daripada maksiat dan kejahatan.

Marhalah Kedua : Al Murokobah
Intai-intailah diri sewaktu mengharungi amalan dan perhatikanlah dengan mata hati. Sekiranya kita mendapati bahawa diri kita telah melanggari hak-hak Allah lantas melakukan maksiat terhadapnya maka segeralah bertaubat dan baikilah diri dengan mentaati segala suruhan dan larangannya.

Marhalah Ketiga : Al Muhasabah
Apabila seseorang hamba itu menghisab dirinya pada akhir waktu, adakalanya rutin seharian yang dilalui dipenuhi dengan ketaatan. Justeru, sewajarnya hamba itu memuji Allah, berdoa dengan penuh kesabaran dan thabat diatas perkara tersebut. Sekiranya, kehidupan seharian hamba itu dipenuhi dengan maksiat dan dosa maka hendaklah dia berhenti, mencela dan menegah dirinya daripada mengulangi apa yang telah dilakukan sebelum itu.

Marhalah Keempat : Al Muakobah
Amaran dan tegahan untuk tidak melakukan dosa dan maksiat tidak memadai sekiranya tidak diiringi iqab (denda) yang zahir agar iqab itu menjadi penolak dan penghalang kepada dosa atau maksiat yang telah dilakukan. Ada satu kisah dimana Khalifah Islam Kedua Saidina Umar Al-Khattab telah mendera dirinya sendiri kerana meninggalkan solat Asar berjemaah dengan menyedekahkan tanahnya yang bernilai 200 ribu dirham. Manakala sesetengah ulama’ pula mewajibkan diri dengan berpuasa selama setahun, berjalan kaki menunaikan haji dan sebagainya dengan tujuan untuk menta’dib dan mentarbiah diri agar tidak mengulangi tegahan Allah S.W.T..

Marhalah Kelima : Al Mujahadah
Sentiasalah berwaspada, bermuhasabah, melaksanakan iqab dan bermujahadah dari semasa ke semasa dan beramallah dengan amalan-amalan yang dikehendaki oleh Allah S.W.T. dengan bersungguh-sungguh agar tidak futur di pertengahan jalan.

Kita sudah tiada banyak waktu wahai saudara-saudariku yang ku kasihi dan cintai sekalian. Segeralah bermuhasabah dan gunakan kesempatan yang ada dalam mentarbiyah diri serta ingatlah akan hala tuju dan persediaan kita untuk berhadapan dengan Raja segala raja, Majistret Mahkamah Teragung, Allah S.W.T. di Padang Mahsyar kelak. Adakah hari-hari yang bakal kita selami dan terokai ini lebih baik daripada semalam? Moga-moga kita semua berada dalam lembayung rahmat kasih dan memperolehi keredhaannya serta ditempatkan bersama hambanya yang solih. Amin…

Astaghfirullah, sungguh tidak layak bagi diriku melarik kata, sedangkan diri ini masih lagi bermesra dengan lautan dosa, namun sekadar inilah yang mampu insan ini memelodikan pena, maafkan dan tegurlah jika tersilap bicara…

Posted on Friday, August 21, 2009 by Zul Rasyied

No comments

09 July 2009


"Ehh,awalnya..."

"Dah masuk waktu ke.."

"Ala..cepatnya masuk waktu.."

"Ishh..awalnya..aku baru nak makan nie..tdo pun tak sempat lagi.."

hampir setiap waktu, setiap ketika, setiap saat, bila mana azan berkumandang mendendangkan alunan seruan Ilahi...agar mengagungkan kebesaran diriNya.. agar manusia yang beriman bersama manusia yang diharapkan diberi hidayahNya menuju jalan kejayaan sebenar dan tidak terperosok ke lembah kehancuran..yang diidamkan syaitan dan iblis laknatullahialaih dan juga sekutu kuatnya yahudi zionis serta rakan sekerjanya...kita sering kali leka dan alpa..

kita sering kali leka...setiap kali pasti kata-kata diatas tersembul keluar dari mulut manis kita..mulut becok..yang tidak kenal erti rasa syukur..sering kali kita mengomel..senantiasa kita bermasam muka pada saat itu..

hakikatnya..pada siapakah ditujukan omelan kita itu..pada siapakah kita bermasam muka..pada siapakah kita cuba tawar menawar agar dilewatkan waktu solat..

tidak ingatkah kita bahawasanya perasaan malu menyelubungi hati sanubari Rasul Allah s.a.w saat ketika Baginda berulang alik memohon agar dikurangkan waktu solat..jika bukan kerana Baginda s.a.w nescaya kita tiada waktu yang cukup untuk menunaikan solat..itupun setelah dikurangkan Allah kerana jerih perih Baginda s.a.w...kita masih punyai mulut untuk tawar menawar??!!

manusia jenis apakah kita setelah diberi Allah suatu pemberian yang teramat bernilai..yang junjungan mulia kita sendiri menerimanya..kita masih bermasam muka..apakah kita bermasam muka dengan Allah..apakah kita memperlekehkan pemberianNya...sungguh jika itu yang terjadi, kita bukanlah manusia yang kenal erti syukur..setelah Dia memberi kita suatu pemberian yang tiada taranya..setelah dia berikan kita kaki untuk berpijak..tangan untuk kepelbagaian guna..mata untuk melihat..mulut untuk berkata-kata..bumi untuk ditadbir..apakah ini balasan kita padaNya??..Dia hanya meminta agar kita beribadat kepadaNya..taat kepada perintah dan arahanNya..itupun kita tidak mampu untuk lakukan..masih lagi kita tiada menurut perintahNya..undang-undang bagaikan kita yang punya..diri orang lain bagaikan milik kita..sentiasa mencaturkan manusia lainnya..

teringat aku pada ketika zaman sahabat..mereka mereka langsung tiada mengeluarkan walau sepatah perkataan pun ketika mana azan dilaungkan..malah mereka menghayati seruan Allah..sehingga ada yang pengsan tidak sedarkan diri hanya kerana terdengar perkataan Allah dilaungkan...kedai-kedai ditutup..segala macam kerja dihentikan seberapa segera yang boleh..apatah lagi harta mereka ditinggalkan begitu sahaja..mereka langsung tidak dikelambukan dengan apa-apa kebimbangan...sehingga tiada terasa ada yang lebih penting dari menunaikan kewajipan solat lima waktu..mereka begitu asyik melayari bahtera cinta kepada Allah..

cubalah kita sama-sama memikirkan, apakah susah bagi kita mengucapkan "alhamdulillah..dah masuk waktu"....


Firman Allah :

"Demi masa. Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh dan berwasiat (nasihat-menasihati) dengan kebenaran dan berwasiat dengan kesabaran" (Al-'Asr :103)

Posted on Thursday, July 09, 2009 by Zul Rasyied

No comments

09 June 2009

Mentari senyum lebar tanda kekuasaan kembali bertakhta. Setelah sekian lama mebenarkan sang purnama bersuka-ria memadu rindu dengan sang pungguk. Sang helang berterbangan di ufuk timur, gagah, berani, bebas... terbang tinggi tanpa dinding membataskan, tanpa siling yang menghalang...

Hawa,
Andai engkau masih remaja..jadilah anak yang solehah buat kedua ibu bapamu..andai engkau sudah bersuami, jadilah isteri yang meringankan beban suamimu, andai engkau masih ibu..didiklah anakmu sehingga dia tidak gentar memperjuangkan ad-din Allah...

Hawa,
Andai engkau belum berkahwin jangan kau risau jodohmu...ingatlah Hawa janji Tuhan kita, wanita yang baik adalah untuk lelaki yang baik...jangan dimulakan sebuah pertemuan dengan lelaki yang bukan muhrim kerana aku khuatir dari mata jatuh ke hati...maka lahirnya senyuman maka tercetusnya salam dan sekaligus disusuli dengan pertemuan...takut lahirnya nafsu kejahatan yang menguasai diri...

Hawa,
Lelaki yang baik tidak melihat paras rupa..lelaki yang soleh tidak memilih wanita melalui keseksiannya..lelaki yang warak tidak menilai wanita melalui keayuannya..kemanjaannya, serta kemampuannya menggoncang iman lelaki. tetapi lelaki yang baik akan menilai wanita melalui akhlaknya, peribadinya dan yang paling penting pegangan agamanya..

Lelaki yang baik juga tidak menginginkan pertemuan dengan wanita yang bukan muhrimnya kerana dia takut memberi kesempatan kepada syaitan untuk menggodanya...Lelaki yang warak juga tidak mahu bermain cinta kerana dia tahu apa matlamat dalam sebuah pertemuan lelaki dan wanita yakni sebuah perkahwinan...

Hawa,
Bukan kutewas dengan ribut angin alam yang kencang. Kuibaratkan diriku helang gagah perkasa di awanan. Namun andainya sebelah sayapku kuat tapi sebelah lagi tergeliat.... ah, belum lagi patah, ku tidak mampu menongkah ribut modenisasi dan globalisasi mengikut haluanku....

Hawa,
Andainya hilang ego lelaki, maka musnahlah dunia tanpa kepimpinan. Kerana ego mencipta karisma dan kepimpinan. Namun tatkala egoku menjadi egoisme, maka di situ aku perlukan coretan. Terbang di langit tanpa batasan, sering kuterbabas ke angkasa larangan. Kuharapkan teguran dan kritikan serta pesanan berpanjangan, agar kutetap terbang di awanan, tapi tafakurku sejenak di pohonan...

Hawa,
Seandainya kuperlukan mata ketiga yang sentiasa mengintropeksi... maka begitulah jua dirimu yang tak kurang alpanya. Dunia kini, tiada hiburan tanpa kaummu yang menghiburkan. Modenisme kini, tiada hiasan tanpa susuk dirimu yang menggiurkan. Ah, memang kaumku mudah mempercayai pada mata. Tapi siapakah yang telah hilang perasaan malu sanggup menjadikan dirinya sebagai hidangan enak buat mata, tapi racun pada jiwa?? Seandainya benar kaummu pemalu, mengapa tidak dibalut tubuhnya dengan helaian sutera yang indah, yang telah diharamkan untukku menyarungnya? Seandainya malu itu lebih pada kaummu, mengapakah tidak ramai kaumku yang kelihatan memakai pakaian menampakkan ketulan badan seperti yang dipakai oleh kaummu di khalayak banyak....?

Hawa,
Terkadang, tak kurang dikalanganmu yang amat tinggi malunya. Indah etikanya di khayalak. Sutera kausarung menghijap keindahan susukmu dari mata keranjang kaumku. Tatkala itu, kamu bangga dengan sifat itu. Namun di wajahmu terhijab, hatimu bertelanjang tanpa mahmudah... Kamu merendahkan orang lain, di hadapan orang lain. Kamu tidak akan puas seandainya perihal orang lain tidak kamu bicarakan..... Ah, apakah mengumpat dan menfitnah orang satu santapan yang sedap? Bagaikan memakan daging saudara sendiri, namun sering dibayangi dengan bahasa indah, sekadar menjadi iktibar diri... walhal hati kecilmu tidak kan puas seandainya aib orang tidak dibicarakan..... kalau tidak kerana tubuh, kerana lidah pun hancur masyarakatku...

Hawa,
ku datang bukan untuk menunjuk cengkaman kuku tajam di kaki... bukan juga merungkai paruh berbisa yang menyambar.... Tapi supaya direnung bersama. Bahawa antara kita perlu sentiasa perbaiki diri. Aku akur dengan nasihat dan peringatanmu, di kala itu akurlah dengan peringatanku padamu....

Oleh itu Hawa,
Jagalah pandanganmu, awasilah auratmu, peliharalah akhlakmu, kuatkan pendirianmu. Andai ditakdirkan tiada cinta Adam untukmu, cukuplah hanya cinta Allah memenuhi dan menyinari kekosongan jiwamu...biarlah hanya cinta daripada kedua ibu bapamu yang memberi hangat kebahagiaan buat dirimu..cukuplah sekadar cinta adik-beradik serta keluarga yang membahagiakan dirimu.

Hawa,
Cintailah Allah dikala susah dan senang kerana kau akan memperolehi cinta daripada insan yang juga mencintai Allah..Cintailah kedua ibu bapamu kerana kau akan perolehi redha Allah..Cintailah keluargamu kerana kau tak akan jumpa cinta yang bahagia selain dari cinta keluarga..

janganlah sesekali tangan yang menggoncang dunia juga yang menggocang iman lelaki, kerana...

kerana kau adalah ibu yang mengandung dan melahirkan...
kerana dalam ribaanmu aku dibesarkan...
kerana kau adalah teman hidup tempat emosiku berbicara...
kerana kau adalah taman nafsuku yang bergelora...
kerana kau adalah aset masyarakat yang mengundang ujian...
kerana kau adalah ibarat hiasan bak intan berlian...

kau bukanlah fitnah, sebagaimana yang kaummu silap memahami bicara Rasul agung..namun fitnah yang dimengertikan oleh Rasul adalah aset yang amat bernilai, ibarat harta yang mengundang ujian pada hati dan ujian antara hati...

Ubatilah dirimu...
agar kudapat terbang menguasai angkasa dan alam..
dengan kedua-dua sayapku...
agar aku bukan sahaja dapat menongkah ribut...
bahkan sayapku berkibar, mencipta ribut...




Posted on Tuesday, June 09, 2009 by Zul Rasyied

No comments

dikala ini jam menunjukkan jam 11.53 malam..selang beberapa minit shj lagi pelari terpantas di dunia ini bakal berlari sepantas kilat meninggalkanku yg dalam keadaan terpinga2 ini..
tidak tahu apa yg ingin dilakukan apalagi setelah banyak perkara yg telah berlaku dalam tempoh ini..

sudah teramat lama tidak saya update blog ini...bukan tak nak update ttp masa yg ada bagaikan teramat sedikit untuk saya habiskan di hadapan laptop ini..mungkin itu hanyalah alasan seorg yg malas seperti saya ini bak kata org tua2 "nak seribu daya tak nak seribu dalih"...pernah juga saya dengar kata2 dari siapa saya pun tak ingat..lebih kurang begini katanya "org yang mengatakan dirinya amat sibuk dan tiada masa sebenarnya dialah yg paling banyak masanya manakala org yang mengatakan dia ada banyak masa sebenarnya dialah yang paling sibuk"...mungkin benar mungkin tak kata-katanya itu...semuanya bergantung pada pendapat masing-masing..tetapi bagi saya setelah diperhalusi sebaik mungkin..kata-kata tersebut ada benarnya...

beban yg bakal digalas tidak lama lagi..ehh..bukan tidak lama lagi..bahkan ianya telahpun bermula sekarang...terasa bagaikan sebuah gunung yg mana bagaikan hanya saya seorg shj yg mengangkatnya...Ya Allah terasa berat ujian yg ditimpakanMu ke atas ku...aku hanyalah insan yang teramat lemah..tiada terdaya aku menekan keypad laptop ini tanpa izinMu..bagaimana pula aku dapat menjalankan amanahMu yang ternyata ianya lebih berat..hinggakan gunung pun berpaling dari menerima amanahMu ini...apatah lagi aku yang kerdil ini...seorng manusia yg diberikan kasyaf olehMu, al-Ghazali pernah bertanya pada murid-muridnya "Apakah yang paling berat di dunia ini?" murid-muridnya menjawab persoalan yang diutarakan oleh guru mereka itu dengan berbagai-bagai jawapan..namun Imam al-Ghazali menjawab "semua itu sememangnya berat tetapi yang lebih berat dari itu adalah amanah"..jadi bagaimana pula aku ingin menyangkal kata-kata seorg yang telah Engkau kasihi ia..oleh itu aku pohon padaMu, bantulah aku ini dengan apa yang Engkau rasakan baik bagiku..jauhkanlah aku dari segala yang engakau rasakan tidak elok bagiku..sesungguhnya Engkaulah sebaik-baik wakil..

p/s : insyaAllah akan saya update blog ini dari semasa ke semasa...

Posted on Tuesday, June 09, 2009 by Zul Rasyied

No comments

02 January 2009


Jumaat,2 Januari 2009 bersamaan 5 Muharam 1430H..hari terasa begitu indah..hujan yg turun bagaikan satu rahmat..hari ini menyaksikan lahirnya sebuah medan utk aku menitipkan coretan mata pena dan jua lukisan hatiku yg selama ini aku simpan rapi di dlm almari kalbuku...sebuah pohon yg bakal aku sirami ia...sebuah dunia yg cuba aku usahakan selama cuti semester yg lps..
maka dgn ini terimalah.....

"MENITI RANTING"

kerana cinta pd CINTA kita berhijrah

Posted on Friday, January 02, 2009 by Zul Rasyied

No comments